Headlines News :
Leny adalah penulis informasi terbaru. Diberdayakan oleh Blogger.

Latest Post

Sampah

Written By leni nurainal on Kamis, 27 Februari 2014 | 22.07

Sampah
Aktifitas manusia dalam memanfaatkan alam selalu meninggalkan sisa yang dianggapnya sudah tidak berguna lagi sehingga diperlakukanya sebagai barang buangan yang disebut sampah. Adapun yang dimaksud dengan sampah adalah bahan yang tidak berguna, tidak digunakan atau bahan yang terbuang sebagai sisa dari sesuatu proses yang dihasilkan dari aktifitas manusia. Sampah biasanya berupa padatan atau setengah padatan yang dikenal dengan istilah sampah basah atau sampah kering.

Sampah menjadi masalah penting untuk kota yang padat penduduknya. Hal tersebut disebabkan oleh beberapa factor, diantaranya adalah volume sampah yang sangat besar sehingga malebihi kapasitas daya tampung tempat pembuangan sampah akhir (TPA), pengelolaan sampah dirasakan tidak memberikan dampak positif kepada lingkungan, dan kuranganya dukungan kebijakan dari pemerintah, terutama dalam memanfaatkan produk sampingan dari sampah yang menyebabkan tertumpuknya produk tersebut di tempat pembuangan akhir (TPA). Permasalahan sampah merupakan hal yang krusial. Bahkan, dapat diartikan sebagai masalah kultural karena dampaknya mengenai berbagai sisi kehidupan, terutama di kota besar.

Berdasarkan perkiraan, volume sampah yang dihasilkan oleh manusia rata-rata sekitar 0,5 kg/perkapita/hari,sehingga untuk kota besar seperti Jakarta yang memiliki penduduk sekitar 10 juta orang menghasilkan sampah sekitar 5000 ton/hari. Bila tidak cepat ditangani secara benar, maka kota-kota besar tersebut akan tenggelam dalam timbunan sampah berbarengan dengan segala dampak negatif yang ditimbulkannya seperti pencemaran air, udara, tanah, dan sumber penyakit. Pada pengolahan sampah tidak ada teknologi tanpa meninggalkan sisa. Oleh sebab itu, pengolahan sampah membutuhkan lahan sebagai tempat pembuangan akhir (TPA).

Sampah sebagai barang yang memiliki nilai tidak seharusnya diperlakukan sebagai barang yang menjijikan, melainkan harus dapat dimanfaatkan sebagai bahan mentah atau bahan yang berguna lainnya. Pengolahan sampah harus dilakukan dengan efisien dan efektif, yaitu sedekat mungkin dengan sumbernya, seperti RT/RW, sekolah, rumah tangga sehingga jumlah sampah dapat dikurangi. Sampah merupakan sumber daya alam yang sangat besar, apabila kita dapat memanfaatkannya dengan baik.

Sampah dapat di klasifikasikan kedalam beberapa jenis, yaitu :
1. Sampah berdasarkan sumbernya.
- Sampah rumah tangga. 
yaitu sampah yang berasal dari kegiatan rumah tangga.
- Sampah komersial. 
yaitu sampah yang berasal dari kegiatan komersial seperti pasar, pertokoan, rumah makan, tempat hiburan, penginapan, bengkel, kios, pendidikan dan sebagainya.
- Sampah bangunan.
yaitu sampah yang berasal dari kegiatan bangunan termasuk pemugaran dan pembongkaran suatu bangunan seperti semen, kayu, batu bata, genteng, dan sebagainya.
- Sampah fasilitas umum. 
yaitu sampah yang berasal dari pembersihan dan penyapuan jalan trotoar, lapangan, tempat rekreasi, dan sebagainya. Contoh jenis sampah ini adalah daun, ranting, kertas pembungkus, plastik, rokok, debu, dan sebagainya.

2. Sampah berdasarkan jenisnya.
- Sampah organik (bersifat degradabel)
Yaitu sampah organik adalah jenis sampah yang sebagian besar tersusun oleh senyawa organik (sisa tanaman, hewan, atau kotoran) sampah ini mudah diuraikan oleh jasad hidup khususnya mikroorganisme.
- Sampah anorganik (non degradabel).
Yaitu sampah anorganik adalah jenis sampah yang tersusun oleh senyawa anorganik (plastik, botol, logam) sampah ini sangat sulit untuk diuraikan oleh jasad renik.

Bagi sebagian orang mungkin ada yang beranggapan bahwa sampah itu identik dengan kotor, jorok serta tidak ada gunanya, padahal jika di renungkan ternyata sampah juga memiliki manfaat untuk kehidupan, diantaranga yaitu :
1. Pengisi Tanah Tumbuhnya tempat pemukiman baru, ruko, komplek, pembelanjaan baru, di kota yang asalnya dari rawa-rawa/tanah berair lainnya/tempat-tempat pembuangan sampah.
2. Sumber Pupuk Organik.Pupuk organik adalah pupuk yang terbuat dari bahan organik/makhluk hidup yang telah mati dan mengalami pembusukan oleh mikroorganisme sehingga sifat fisiknya akan berbeda dari semula.
3. Sumber Humus Kehadiran senyawa organik dalam bentuk humus di dalam tanah dapat mempertahankan sifat fisik tanah. Dengan sifat fisik yang baik, maka kegunaan tanah menyerap dan mempertahankan air dapat terjadi dengan baik.
4. Media Penanaman Jamur Pengunaan media dengan sampah memberikan hasil yang memuaskan. Misalnya, media jamur merang, jamur ”Shiitake” dan jamur tiram putih tumbuh dengan baik pada bahan organik yang terdapat pada kompos.
5. Penyubur Plankton.Plankton adalah makanan utama ikan yang terdiri dari hewan dan tumbuhan bersel tunggal. Kolam ikan yang banyak palnktonnya menyebabkan pertumbuhan yang cepat pada ikan. Suburnya plankton karena pemasukan bahan-bahan organik dari sampah.
6. Media Produksi Vitamin.Salah satu jenis mikroorganisme penghasil vitamin (vitamin B12) ternyata sangat subur pertumbuhannya di dalam media yang dicampur dengan ekstrak sampah.
7. Bahan Makanan Tanah Sampah sebagai bahan makanan tanah secara langsung (masih segar) dan melalui proses fermentasi telah digunakan dimana-mana dengan hasil yang baik.

Sampah tidak akan menjadi ancaman bagi kehidupan jika sampah tersebut dikelola dengan baik, seperti :
1. Pengumpulan Sampah
Cara pengumpulan sampah dengan menggunakan kantung. Kantung yang digunakan berasal dari kantung plastik. Jenis bahan ini cukup kuat dan dapat digunakan berulang-ulang serta sulit dihancurkan oleh jasad-jasad renik yang ada dalam sampah. Bentuk dan ukuran kantung disesuaikan dengan kebutuhan.
2. Penampungan
Penampungan sampah dapat menggunakan bak sampah. Bak sampah dibuat secara permanen maupun non permanen
3. Pengangkutan.
Kantung-kantung sampah yang telah terkumpul dalam bak-bak sampah, kemudian menunggu pengangkutan oleh dinas kebersihan setempat atau sampah tersebut dapat di daur ulang yang sebelumnya dipisahkan dahulu antara sampah organik dan sampah anorganik.

Sampah
Sampah
Sampah
Sampah
Rating Artikel : 5 Jumlah Voting : 99 Orang

Resep: Cara Membuat Dodol Terong

Written By leni nurainal on Rabu, 26 Februari 2014 | 02.01

Resep: Cara Membuat Dodol Terong
Terong tergolong sayuran yang mudah hidup di dalam berbagai kondisi selama ada pengairan yang teratur. Masa tanam yang tidak terlalu lama dan berbagai kemudahan dalam menanam dan merawat buah terong ini maka tidak mengherankan jika banyak buah terong yang dihasilkan, sebagai akibatnya harga terong pun sering "jatuh". Hal ini tentu saja akan memberi dampak kerugian terhadap petani terong sendiri. Buah terong ini bisa digunakan sebagai sayur untuk lauk. Namun selama ini pemanfaatanya hanya digunakan sebagai sayur lodeh, balado, direbus atau juga digoreng saja. Padahal pemanfaatan buah terong sendiri bisa dimanfaatkan untuk berbagai jenis kuliner lain yang bernilai secara ekonomis dan rasanya pun tidak kalah dengan kuliner yang lainnya, salah satu contohnya adalah pembuatan dodol terong.

Adapun alat dan bahan yang digunakan dalam pembuatan dodol terong tersebut adalah sebagai berikut :

Alat :
- 3 buah ember plastic
- 5 buah baskom
- 1 buah blender
- 1 buah timbangan
- 2 buah alat penggorengan
- 2 buah alat penggorengan
- 4 buah alat perebus (Panci)
- 1 set kompor gas
- 1 pak plastik pembungkus

Bahan :
- 10 Kg terong
- 4 Kg gula
- 2 Kg tepung ketan putih
- 10 liter santan kelapa
- 1 pak vanili bubuk

Setelah alat dan bahan tersedia, maka langkah selanjutnya adalah membuat dodol terong tersebut. Adapun cara pembuatannya adalah sebagai berikut :
1. Siapkan terong
2. Potong terong menjadi potongan kotak kira-kira panjangnya berukuran 3 cm
3. Cuci terong sampai bersih
4. Rebus terong sampai lunak
5. Setelah terong matang, siapkan blender kemudian haluskan gula dan terong
6. Siapkan tepung ketan putih
7. Kukus tepung ketan hingga setengah matang
8. Masak santan dalam alat penggorengan hingga membentuk minyak
9. Setelah semua bahan (terong yang telah dihancurkan bersama gula dan juga tepung ketan) siap maka masukkan ke dalam santan yang telah dimasak tadi
10. Masukkan vanili bubuk sebagai pengharum secukupnya
11. Masak dalam api sedang hingga adonan matang dan berwarna hijau tua.
12. Angkat adonan yang telah matang kemudian dinginkan
13. Setelah dingin, adonan siap untuk dibungkus

Selamat mencoba..... :)

Resep: Cara Membuat Dodol Terong
Resep: Cara Membuat Dodol Terong
Resep: Cara Membuat Dodol Terong
Resep: Cara Membuat Dodol Terong
Resep: Cara Membuat Dodol Terong
Rating Artikel : 5 Jumlah Voting : 99 Orang

Budidaya Cabai Paprika Sistem Hidroponik

Written By leni nurainal on Jumat, 14 Februari 2014 | 22.41

Budidaya Cabai Paprika Sistem Hidroponik
Negara Indonesia merupakan negara agraris, dimana di negara kita ini banyak ditumbuhi berbagai macam vegetasi, baik itu buah-buahan, palawija, sayur-sayuran dan berbagai macam vegetasi yang lain. Dari sekian banyak vegetasi yang tumbuh di indonesia, salah satunya adalah cabai paprika.

Cabai paprika merupakan komoditas sayuran yang penting yang tidak dapat dipisahkan dari kebutuhan hidup masyarakat sehari-hari. Warnanya yang menarik dan beraneka ragam menjadikan banyak orang tertarik untuk memakan dan membudidayakannya. Cabai paprika tidak hanya digunakan untuk konsumsi rumah tangga saja, tetapi juga menjadi aneka jenis industri pengolahan. Pemanfaatannya menjadi bahan baku industri menjadikan cabai paprika sebagai komoditas yang bernilai ekonomi tinggi dan mempunyai peluang bisnis yang cerah.

Cabai paprika sering dimanfaatkan untuk keperluan pangan sebagai bumbu masakan. Selain itu cabai paprika juga digunakan dalam industri farmasi dalam membuat ramuan obat-obatan, kosmetik, bahan pewarna makanan, serta bahan campuran pada berbagai industri pengolahan makanan dan minuman. Selain itu paprika juga merupakan penghasil minyak astiri.

Sedangkan sistem hidroponik merupakan suatu sistem pertanian tanpa menggunakan tanah sebagai media tanamnya, tetapi dengan air yang mengandung nutrisi atau menggunakan air berisi larutan nutrisi yang di lakukan di green house.

Adapun keuntungan budidaya menggunakan sistem hidroponik yaitu :
- Kepadatan tanaman persatuan luas dapat dilipat gandakan sehingga menghemat penggunaan lahan.
- Mutu produk (bentuk, ukuran, warna, kebersihan) dapat dijamin karena kebutuhan nutrient dipasok secara terkendali di dalam green house.
- Tidak tergantung musim, waktu tanam dan panen dapat diatur sesuai dengan kebutuhan pasar.

A. Persiapan Sarana Produksi
Di dalam budidaya tanaman cabai paprika sistem hidroponik ketersediaan alat sangat berpengaruh dalam kegiatan budidayanya. Semakin baik alat yang di gunakan maka semakin baik pula kegiatan budidayanya.

Adapun alat dan mesin yang di gunakan dalam membudidayakan tanaman cabai paprika sistem hidroponik antara lain :
- Tong besar ( torn) kapasitas 1000 liter sebanyak 6 buah.
- Tong kecil ( jemblung) kapasitas 120 liter 4 buah.
- Zet pump
- Pipa paralon
- Saringan air
- Selang sambungan leter L
- Selang tersier
- Selang nepel
- Selang springkel
- Stik
- Tutup selang tersier
- Selang infus
- Power sepprayer
- Kontainer
- Hand sprayer
- Sapu
- Roda
- Pinset
- Tray
- Baki
- Spons
- Tissue
- Pupuk
- Benih
- Pestisida
- Green house

B. Proses Budidaya
Dalam memproduksi benih kacang kedelai, ada beberapa kegiatan yang harus dilaksanakan, diantaranya :

1. Persiapan Lahan / Green House
Budidaya tanaman cabai paprika sistem hidroponik di lakukan di dalam bangunan (green house). Oleh karena itu sebelum kita melakukan budidaya tanaman cabai paprika hidroponik kita harus mempersiapkan sarana dan prasarana dengan sangat baik, salah satunya dengan mempersiapkan green house.

Adapun kriteria untuk lokasi green house yang baik adalah :
- Intensitas cahaya yang cukup tinggi pada musim hujan
- Suhu yang cukup mendukung dalam arti tidak terlalu panas dan tidak terlalu dingin
- Dekat dengan pusat keramaian atau pasar
- Dekat dengan sumber air yang baik dan cukup sepanjang tahun
- Dekat dengan instalasi listrik
- Tempat harus datar dan tidak memiliki kemiringan
- Dekat dengan sarana penunjang.

Selain itu, green house juga harus dilengkapi dengan alat irigasi, untuk alat-alat irigasinya biasa di simpan di banguan khusus yang di sebut dengan gudang irigasi. Saluran irigasi ini di mulai dari torn besar – zet pump – saringan air – pipa paralon – selang sambungan – selang tersier – selang nepel – selang springkel – stik.

Di samping itu kita juga harus mempersiapkan arang sekam. Arang sekam ini merupakan bahan untuk media tanam atau berfungsi sebagai pengganti tanah. Oleh karena itu arang sekam harus steril karena akan sangat berpengaruh untuk pertumbuhan cabai paprika.

Media arang sekam ini di pilih karena mempunyai keunggulan-keunggulan sebagai berikut :
- Porusitasnya baik
- Mudah dalam perolehan bahan baku
- Proses pembuatannya mudah
- Porus atau ringan

Dalam pembuatan arang sekam yang harus kita perhatikan adalah jangan sampai menggunakan air kotor pada waktu penyiraman dan jangan sampai arang sekam tersebut berubah menjadi abu.

2. Persemaian
Sebelum kita melakukan penanaman di green house benih harus di semaikan terlebih dahulu. Persemaian di bagi menjadi dua tahap, ada persemaian pertama dan persemaian kedua ( pendederan semai ) yang di lakukan pada media arang sekam.

a. Persemaian pertama
1. Perlakuan benih ( seed treatment )
- Langkah awal rendam benih terlebih dahulu dengan air hangat selama 24 jam.
- Tiriskan benih dan kemudian masukan lagi ke dalam larutan fungisida yang bertujuan untuk prefentif ( pencegahan awal ) dan sekaligus di campur lartan ZPT ( zat perangsang tubuh ) dengan lama perendaman kurang lebih 15 menit dengan dosis fungisida 0,5 gr/liter air dan dosis ZPT 0,5 cc/liter air
2. Setelah kegiatan perlakuan benih selesai pasangkan tisu pada dasar baki
3. Masukan media arang sekam kedalam baki atau trey dengan ketebalan kurang lebih 5-6 cm
4. Kemudian masukan biji kedalam trey dengan kedalaman 0,5cm
5. Lalu tutup lagi dengan arang sekam dengan ketebalan 0,5 cm
6. Tutup lagi dengan tissue lalu semprot dengan air sampai lembab

Lama usia untuk persemaian pertama berkisar antara 13-15 hari. Untuk persemaian pertama pemeliharaannya hanya sebatas penyiraman saja. Itu semua dilakukan untuk menjaga kelembaban tanaman. Interval penyiraman untuk persemaian yaitu 1-3 kali sehari di sesuaikan dengan suhu atau cuaca.

b. Persemaian Kedua ( Pendedaran Semai )
1. Masukan sekam kedalam polybag yang telah disediakan
2. Lalu siram sekam dengan air bersih hingga benar-benar jenuh
3. Setelah itu semprot dengan Fungisida
4. Kemudian buat lubang tanam ( 2 lubang / 1 polybag )
5. Terakhir angkat benih dari trey dengan hati-hati meggunakan pinset yang steril. Lalu masukan dalam lubang tanam yang telah di buat.

Pada tahap persemaian kedua, kegiatan pemeliharaan tidak hanya sebatas penyiraman saja seperti pada persemaian pertama, akan tetapi pemeliharaannya mencakup pemberian nutrisi A & B Mix dengan interval waktu pemberian 3 kali sehari, dengan dosis 100 liter air bersih di campur dengan menggunakan emrat. Sedangkan untuk memproteksi tanaman dari hama dan penyakit biasanya menggunakan dengan pestisida atau fungisida di sesuai kan dengan hama yang menyerang. Adapun lama untuk persemaian kedua yaitu berkisar 1 bulan.

3. Persiapan tanam dan Penanaman
a. Sterilasasi Lahan
Sebelum kita melaksanakan kegiatan penanaman terlebih dahulu kita harus melakukan sterilisasi lahan. Sterilisasi lahan ini bertujuan untuk membebaskan lahan yang akan ditanami dari kuman dan penyakit. Ada pun bahan-bahan yang digunakan untuk sterilisasi lahan adalah air bersih dan bahan kimia.

Untuk penggunaan bahan kimia yang digunakan adalah pormalin dengan dosis 5 cc/liter dengan cara disemprotkan ke dalam ruangan dan apa bila kita akan melakukan penanaman periode kedua terlebih dahulu kita harus membersih kan plastic UV bagian atas dengan cara di gosok dengan lap sambil di semprotkan dengan air bersih.

b. Persiapan Sleep
Sleep merupakan media tanam yang berisi arang sekam dan berpungsi sebagai bantalan polybag tanaman yang disimpan di atas guludan yang telah tersedia.
Jarak antara sleep dan guludan yaitu 20 – 25 cm, setiap sleep dilubangi dengan ukuran 10x10 cm dan jarak antara lubang 45 cm. satu sleep dibautkan 2 lubang bantalan.
Dan sebelum melakukan penanaman tiap lubang di semprot terlebih dahulu dengan fungisida untuk mencegah adanya virus dan penyakit.

c. Cara tanam
Apabila semua persiapan lahan telah selesai, langkah selanjutnya adalah melakukan penanaman. Pertama-tama siapkan bibit yang siap tanam, pindahkan bibit dari persemaian ke lahan yang akan di tanam, sebelum ditanam kedalam sleep, poly bagbagian bawahnya dipotong untuk mempermudah perakaran nanti, dan diusahakan arang sekam yang ada dalam polybag tidak keluar, lalu masukan pada lubang yang ada dalam sleep.

4. Pemberian Larutan Nutrisi
Pemberian nutrisi pada budidaya cabai paprika sistem hidroponik menggunakan sistem irigasi tetes yaitu dengan aplikasi sebagai berikut :
- Pertama larutkan masing-masing nutrisi dengan air bersih takaran 90 liter, jadi masing-masing 90 liter nutrisi A dan 90 liter nutrisi B. Larutan yang sudah tercampur rata dengan nutrisi disebut larutan pekat.
- Kemudian isi toren kapasitas 1000 liter dengan air bersih, takaran pemberian nutrisi untuk tanaman cabai paprika adalah 1000 liter air bersih di campur dengan larutan nutrisi pekat sebanyak 4 liter.
- Masing-masing tanaman di berikan nutrisi dengan dosis 100 cc / tanaman. Interval waktu pembarian nutrisi setiap 3 jam sekali, yakni pukul 07.00, pukul 10.00, pukul 13.00, pukul 15.00.

Dosis nutrisi di berikan di sesuaikan dengan keadaan cuaca, apabila cuaca cerah / panas dosis ditambah kan, dan apabila cuaca lembab dosis dikurangi.

5. Pemilihan Cabang Utama
Setiap pohon paprika hanya di pilih 2 cabang utama, pemilihan cabang utama ini bisa dilakukan setelah tanaman berumur 3 MST, hal ini bertujuan untuk mengatur gerak tumbuhan dan mengurangi respirasi. Untuk cabang atau tunas yang tidak terpilih bisa di potong dan di buang.

6. Pelilitan Dengan Benang
Pelilitan dengan benang berfungsi sebagai turus atau pengikat tanaman supaya tidak rubah. Pelilitan dilakukan dengan arah lilitan jarum jam dan di usahakan pelilitan dilakakukan pada ketiak tanaman. Untuk waktu pelilitan yaitu berkisar antara 3-4 MST.

7. Pewiwilan
Pewiwilan adalah pembuangan tunas-tunas air yang tidak produktif dan juga membaung bunga-bunga yang tidak diinginkan. Semua itu bertujuan untuk lebih mengefisienkan suflay makanan atau nutrisi yang di serap tanaman sehingga pertumbuhan tanaman jadi optimal.

Pewiwilan dilakukan setelah tanaman berusi 3-4 MST dengan durasi pemwiwilan 3-5 hari sekali, tergantung pada kondisi pertumbuhan tunas. Dalam pemwiwilan setiap step batang tanaman hanya di sisakan 4 helai daun yang baik saja.

8. Seleksi dan Pemeliharaan Buah
Seleksi pemeliharaan buah dilakukan setelah tanaman berumur 6-8 mst atau disesuaikan dengan kondisi buah. Tujuan yaitu untuk menghindari resiko kegagalan pada waktu panen. Adapun kriteria buah yang di buang yaitu :
- Buah cacat
- Lembek ketika di pegang
- Bentuk tidak berukuran
- Abnormal
- Mengandung hama dan penyakit
- buah yang ada pada cagak cabang utama

9. Pembersihan Gulma / Pembersiha Green House
Kegiatan ini disesuaikan dengan situasi dan kondisi, selain itu pembersihan gulma / penyelangan sering dilakukan bersama dengan pembersihan green house yaitu dengan cara di sapu.

10. Pengendalian Hama dan Penyakit
Pengendalian hama dan penyakit juga disesuaikan dengan situasi dan kondisi tanaman. Para petani biasanya menggunakan 3 cara yaitu sebagai berikut:
- Secara fisik.
- Secara umum
- Secara eradikasi

11. Pemeliharaan Alat Irigasi
Pemeliharaan dilakukan dengan cara membersihkan saluran-saluran irigasi dengan mengalirkan air bersih kedalam saluran-saluran tersebut sambil dibuka stik nya dan stik di sikat sampai bersih.

C. Pemungutan Hasil/ Panen
Pemanenan pada tanaman paprika dilakukan setelah tanaman berumur 9 MST. Untuk panen biasanya disesuaikan dengan permintaan konsumen atau kebutuhan pasar.

Adapun criteria cabai paprika yang siap di panen adalah sebagai berikut :
- bentuk buah ideal dengan diameter 7-12 cm
- bentuk normal
- warna sempurna (sesuai permintaan)

Cara panen yang sering digunakan yaitu di petik satu persatu dengan menggunakan tangan atau bisa juga dengan pisau atau gunting. Pemanenan harus diakukan secara hati-hati.

D. Pengolahan Hasil / Pasca Panen
Untuk pasca panen meliputi beberapa kegiatan sebagai berikut :

1. Pengumpulan Hasil
Setelah panen dilakukan, maka kegiatan selanjutnya adalah kegiatan pengumpulan hasil. Semua hasil panen dikumpulkan di suatu tempat untuk kemudian dilakukan kegiatan yang lainnya.

2. Sortasi
Sortasi dilakukan dengan cara manual, kegiatan ini bertujuan untuk memisahkan antara hasil panen yang baik dan yang buruk.

3. Treamin (Pembersihan Buah)
Agar harga cabai paprika lebih mahal di pasaran, maka perku di adakan kegiatan treaming / pembersihan buah. Kegiatan ini dapat dilakukan dengan menggunakan air yang mengalir agar paprika menjadi lebih higienis.

4. Grading
Grading adalah kegiatan pengkelasan, tujuan adanya kegiatan ini adalah memisahkan produk berdasarkan bentuk, ukuran diameter dan panjangnya.

5. Pengangkutan
Kegiatan ini bertujuan untuk menyalurkan produk ke pasar, para pengecer dan konsumen.

E. Pemasaran
Tujuan akhir dari serangkaian kegiatan budidaya cabai paprika sistem hidroponik ini adalah pemasaran. Pemasaran adalah proses menjual hasil produksi pertanian dari produsen ke konsumen sesuai dengan harga yang telah di tentukan produsen. Adapun proses pemasaran cabai paprika ini tidaklah sulit, kita dapat melakukan pemasaran dengan cara mendistribusikannya ke toko-toko pesar, para pengecer dan bisa langsung kepada para konsumen.

Itulah rangkaian kegiatan yang harus dilakukan dalam memproduksi cabe paprika sistem hidroponik, penggunaan bibit yang unggul, pemeliharaan yang intensif dan pengolahan pasca panen yang baik merupakan kunci utama untuk menghasilkan produk yang berkualitas. Tidak sulit kan ?

Untuk itu mari kita coba untuk memperaktekan paket teknologi tersebut agar kita dapat ikut serta membangun pertanian Indonesia khususnya di bidang pengadaan cabai paprika.

Budidaya Cabai Paprika Sistem Hidroponik
Budidaya Cabai Paprika Sistem Hidroponik
Budidaya Cabai Paprika Sistem Hidroponik
Budidaya Cabai Paprika Sistem Hidroponik
Rating Artikel : 5 Jumlah Voting : 99 Orang

Taksonomi Seledri

Written By leni nurainal on Sabtu, 16 Februari 2013 | 17.38

Taksonomi Seledri
Dalam sistematika tumbuhan (taksonomi), tanaman seledri diklasifikasikan sebagai berikut :

Kingdom         : Plantae
Divisi               : Spermatophyta
Sub Divisi        : Angiospermae
Kelas              : Dicotiledonae
Ordo               : Apiales
Famili              : Apiaceae
Genus              : Apium
Species            : Apium graveolens L.

Taksonomi Seledri

Rating Artikel : 5 Jumlah Voting : 99 Orang

Taksonomi Wortel

Taksonomi Wortel
Dalam sistematika tumbuhan (taksonomi), tanaman wortel diklasifikasikan sebagai berikut :

Kingdom        : Plantae
Divisi              : Spermatophyta
Sub Divisi       : Angiospermae
Kelas              : Dicotiledonae
Ordo              : Apiaceae
Famili              : Apiales
Genus              : Daucus
Species           : Daucus carota L.

Taksonomi Wortel

Rating Artikel : 5 Jumlah Voting : 99 Orang

Listrik

Written By leni nurainal on Rabu, 06 Februari 2013 | 05.04

Listrik
Ledakan petir merupakan contoh nyata keberadaan listrik. Petir merupakan hasil pelepasan muatan listrik di awan. Energi yang dilepaskan petir sangat besar sehingga menimbulkan cahaya panas dan bunyi gelegar yang sangat keras. Tahukah anda bahwa besarnya tegangan listrik yang berasal dari petir dapat menghidupkan jutaan kendaraan ?
Kehidupan manusia sering terhubung dengan listrik. Dapatkah anda bayangkan, bagaimana kehidupan di bumi jika tidak ada listrik ? Dari manakah listrik ini berasal ? Listrik yang kita gunakan sehari-hari adalah listrik yang mengalir (dinamis).
Listrik statis (electrostatic) adalah muatan listrik yang berada dalam keadaan diam (statis). Listrik statis dapat menjelaskan bagaimana sebuah penggaris yang telah digosok-gosokkan ke rambut dapat menarik potongan-potongan kecil kertas. Gejala tarik menarik antara dua buah benda seperti penggaris plastik dan potongan kecil kertas dapat dijelaskan menggunakan konsep muatan listrik. Berdasarkan konsep muatan listrik, ada dua macam muatan listrik, yaitu muatan positif dan muatan negatif.
Muatan listrik timbul karena adanya elektron yang dapat berpindah dari satu benda ke benda yang lain. Benda yang kekurangan elektron dikatakan bermuatan positif, sedangkan benda yang kelebihan electron dikatakan bermuatan negatif. Elektron merupakan muatan dasar yang menentukan sifat listrik suatu benda. Dua buah benda yang memiliki muatan sejenis akan saling tolak menolak ketika didekatkan satu sama lain. Adapun dua buah benda dengan muatan yang berbeda (tidak sejenis) akan saling tarik menarik saat didekatkan satu sama lain. Tarik menarik atau tolak menolak antara dua buah benda bermuatan listrik adalah bentuk dari gaya listrik yang dikenal juga sebagai gaya coulomb.

A. Definisi Listrik
Listrik adalah partikel-partikel yang bermuatan positif dan negative. Sedangkan kelistrikan adalah sifat benda yang muncul dari adanya muatan listrik. Listrik, dapat juga diartikan sebagai berikut:
• Listrik adalah kondisi dari partikel subatomik tertentu, seperti elektron dan proton, yang salah satunya dapat menyebabkan penarikan dan penolakan gaya.
• Listrik adalah sumber energi yang disalurkan melalui kabel. Arus listrik timbul karena muatan listrik mengalir dari saluran positif ke saluran negatif.

B. Proses Terjadinya Listrik
Arus listrik terjadi karena adanya loncatan elektron bebas yang meloncat dari daerah yang kelebihan elektron (negatif) ke daerah yang kekurangan electron (positif). Arah gerak elektron ini berlawanan dengan arah arus listrik .

Aliran listrik dalam kawat logam terdiri dari aliran elektron, arus listrik dianggap berlawanan arah gerakan elektron.

a. Arus Listrik pada Penghantar Logam
Logam merupakan penghantar listrik yang baik, seperti tembaga, aluminium, besi dsb. Dalam logam terdiri dari kumpulan atom, tiap atom terdiri atas proton bermuatan positif dan dikelilingi oleh elektron yang bermuatan negatif.

Aliran listrik merupakan aliran elektron, artinya elektron bergerak dari yang beda potensialnya tinggi menuju yang lebih rendah, atau dari terminal positif ke terminal negatif.

Aliran listrik merupakan aliran electron

Tiap logam memiliki jumlah atom yang berbeda, sehingga ada logam yang mudah mengalirkan arus listrik karena konduktivitas yang baik. Ada logam yang konduktivitas arus listriknya lebih kecil.
Ada dua kejadian yang dapat melahirkan listrik, yaitu :

1. Akibat perputaran benda/magnet akan lahir listrik dengan nama AC (Alter-natting Curent) atau lebih dikenal dengan istilah “bolak-balik”. sebagai contoh dinamo jaringan listrik PLN, dinamo sepeda, dsb.
Sumber arus listrik AC ini tidak dapat diketahui kutub positif dan negatifnya walaupun listrik tersebut juga mempunyai dua ujung pengantar atau dua ujung saluran. Hal ini disebabkan karena listrik AC akan meng¬alir bergantian diantara kedua ujungnya, yang kadang-kadang berada dalam ke¬adaan positif dan kadang-kadang dalam posisi negatif.
2. Akibat proses kimia dapat melahirkan listrik DC (Direct Curent) atau lazirn disebut “r a t a” atau “searah”. sebagai contoh; Accu dan Battery.
Listrik DC ini mempunyai kutub yang jelas yaitu positif dan negatif
Perlu menjadi pedomon bahwa:
“Semua bentuk pesawat elektronika akan dapat bekerja kalau mcnggunakan arus listrik DC”.
Dengan ketentuan diatas, jaringan listrik PLN yang berarus AC secara lang¬sung tidak dapat menghidupkan pesawat elektronika mengingat listrik AC tidak mempunyai kutub.
Kalau dikehendaki menggunakan listrik jaringan PLN sudah barang tentu ha¬rus menggunakan alat perobah arus AC menjadi DC yangdisebut A d a p t o r.
Adaptor ini dapat dipasang diliar pesawat atau oleh pabrik pesawat elektronik langsung dipasang didalam pesawatnya yang kemudian diterakan tulisan AC—DC.

C. Jenis-jenis pembangkit listrik
1. Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS)
Sel surya atau sel photovoltaic, adalah sebuah alat semikonduktor yang terdiri dari sebuah wilayah-besar dioda p-n junction, di mana, dalam hadirnya cahaya matahari mampu menciptakan energi listrik yang berguna. Pengubahan ini disebut efek photovoltaic. Bidang riset berhubungan dengan sel surya dikenal sebagai photovoltaics.
Sel surya memiliki banyak aplikasi. Mereka terutama cocok untuk digunakan bila tenaga listrik dari grid tidak tersedia, seperti di wilayah terpencil, satelit pengorbit [bumi], kalkulator genggam, pompa air, dll. Sel surya (dalam bentuk modul atau panel surya) dapat dipasang di atap gedung di mana mereka berhubungan dengan inverter ke grid listrik dalam sebuah pengaturan net metering.Tenaga surya dapat digunakan untuk:
1. menghasilkan listrik menggunakan sel surya
2. menghasilkan listrik menggunakan pembangkit tenaga panas surya
3. menghasilkan listrik menggunakan menara surya
4. memanaskan gedung, secara langsung
5. memanaskan gedung, melalui pompa panas
6. memanaskan makanan, menggunakan oven surya

2. Pembangkit Listrik Tenaga Gas dan Uap (PLTGU)
PLTGU merupakan suatu instalasi peralatan yang berfungsi untuk mengubah energi panas (hasil pembakaran bahan bakar dan udara) menjadi energy listrik yang bermanfaat. Pada dasarnya, sistem PLTGU ini merupakan penggabungan antara PLTG dan PLTU. PLTU memanfaatkan energi panas dan uap dari gas buang hasil pembakaran di PLTG untuk memanaskan air di HRSG (Heat Recovery Steam Genarator), sehingga menjadi uap jenuh kering. Uap jenuh kering inilah yang akan digunakan untuk memutar sudu (baling-baling)Gas yang dihasilkan dalam ruang bakar pada Pusat Listrik Tenaga Gas (PLTG) akan menggerakkan turbin dan kemudian generator, yang akan mengubahnya menjadi energi listrik. Sama halnya dengan PLTU, bahan bakar PLTG bisa berwujud cair (BBM) maupun gas (gas alam). Penggunaan bahan bakar menentukan tingkat efisiensi pembakaran dan prosesnya. Prinsip kerja PLTG adalah sebagai berikut, mula-mula udara dimasukkan dalm kompresor dengan melalui air filter / penyaring udara agar partikel debu tidak ikut masuk ke dalam kompresor tersebut. Pada kompresor tekanan udara dinaikkan lalu dialirkan ke ruang bakar untuk dibakar bersama bahan bakar.

3. Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA)
Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) adalah pembangkit listrik yang mengandalkan energi potensial dan kinetik dari air untuk menghasilkan energi listrik. Energi listrik yang dibangkitkan dari ini biasa disebut sebagai hidroelektrik.
Bentuk utama dari pembangkit listrik jenis ini adalah motor yang dihubungkan ke turbin yang digerakkan oleh tenaga kinetik dari air. Namun, secara luas, pembangkit listrik tenaga air tidak hanya terbatas pada air dari sebuah waduk atau air terjun, melainkan juga meliputi pembangkit listrik yang menggunakan tenaga air dalam bentuk lain seperti tenaga ombak.

4. Pembangkit Listrik Tenaga Angin
Pembangkit Listrik Tenaga Angin merupakan pembangkit listrik yang memanfaatkan angin yang berhembus sebagai sumber energinya.

5. Pembangkit Listrik Tenaga Ombak (PLTO)
Berdasarkan survei yang dilakukan Badan Pengkajian dan Penerepan Teknologi (BPPT) dan pemerintah Norwegia sejak tahun 1987, terlihat banyak daerah-daerah pantai yang berpotensi sebagai pembangkit listrik tenaga ombak. Ombak di sepanjang Pantai Selatan Pulau Jawa, di atas kepala Burung irian Jaya dan sebelah barat pulau Sumatera sangat sesuai untuk menyuplai energi listrik. Kondisi ombak seperti itu tentu sangat menguntungkan, sebab tinggi ombak yang bisa dianggap potensial untuk membangkitkan energi listrik adalah sekitar 1,5 hingga 2 meter dan gelombang ini tidak pecah hingga sampai di pantai.

6. PLTU (Pembangkit Listrik Tenaga Uap)
Uap Uap yang terjadi dari hasil pemanasan boiler/ketel uap pada Pusat Listrik Tenaga Uap (PLTU) digunakan untuk memutar turbin yang kemudian oleh generator diubah menjadi energi listrik. Energi primer yang digunakan oleh PLTU adalah bahan bakar yang dapat berwujud padat, cair maupun gas. Batubara adalah wujud padat bahan bakar dan minyak merupakan wujud cairnya. Terkadang dalam satu PLTU dapat digunakan beberapa macam bahan bakar.PLTU menggunakan siklus uap dan air dalam pembangkitannya. Mula-mula air dipompakan ke dalam pipa air yang mengelilingi ruang bakar ketel. Lalu bahan bakar dan udara yang sudah tercampur disemprotkan ke dalam ruang bakar dan dinyalakan, sehingga terjadi pembakaran yang mengubah bahan bakar menjadi energi panas/ kalor.
Udara untuk pembakaran yang dihasilkan kipas tekan/force draf fan akan dipanasi dahulu oleh pemanas udara/heater. Setelah itu, energi panas akan dialirkan ke dalam air di pipa melalui proses radiasi, konduksi dan konveksi, sehingga air berubah menjadi uap bertekanan tinggi. Drum ketel akan berisi air di bagian bawah dan uap di bagian atasnya. Gas sisa setelah dialirkan ke air masih memiliki cukup banyak energi panas, tidak dibuang begitu saja melalui cerobong, tetapi akan digunakan kembali untuk memanasi Pemanas Lanjut ( Super Heater).

7. Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG)
Gas yang dihasilkan dalam ruang bakar pada pusat listrik tenaga gas (PLTG) akan menggerakkan turbin dan kemudian generator, yang akan mengubahnya menjadi energi listrik. Sama halnya dengan PLTU, bahan bakar PLTG bisa berwujud cair (BBM) maupun gas (gas alam). Penggunaan bahan bakar menentukan tingkat efisiensi pembakaran dan prosesnya.Prinsip kerja PLTG adalah sebagai berikut, mulamula udara dimasukkan dalam kompresor dengan melalui air filter/penyaring udara agar partikel debu tidak ikut masuk dalam kompresor tersebut. Pada kompresor tekanan udara dinaikkan lalu dialirkan ke ruang bakar untuk dibakar bersama bahan bakar.

8. Pembangkit Listrik Tenaga Panas bumi (PLTP)
Panas Bumi Panas bumi merupakan sumber tenaga listrik untuk pembangkit Pusat Listrik Tenaga Panas (PLTP). Sesungguhnya, prinsip kerja PLTP sama saja dengan PLTU. Hanya saja uap yang digunakan adalah uap panas bumi yang berasal langsung dari perut bumi. Karena itu, PLTP biasanya dibangun di daerah pegunungan dekat gunung berapi. Biaya operasional PLTP juga lebih murah daripada PLTU, karena tidak perlu membeli bahan bakar, namun memerlukan biaya investasi yang besar terutama untuk biaya eksplorasi dan pengeboran perut bumi.Ilustrasi siklus perubahan energi pada PLTP : Uap panas bumi didapatkan dari suatu kantong uap di perut bumi. Tepatnya di atas lapisan batuan yang keras di atas magma dan mendapat air dari lapisan humus di bawah hutan penahan air hujan. Pengeboran dilakukan di atas permukaan bumi menuju kantong uap tersebut, hingga uap dalam kantong akan menyembur keluar. Semburan uap dialirkan ke turbin uap penggerak generator. Setelah menggerakkan turbin, uap akan diembunkan dalam kondensor menjadi air dan disuntikkan kembali ke dalam perut bumi menuju kantong uap. Jumlah kandungan uap dalam kantong uap ini terbatas, karenanya daya PLTP yang sudah maupun yang akan dibangun harus disesuaikan dengan perkiraan jumlah kandungan tersebut. Melihat siklus dari PLTP ini maka PLTP termasuk pada pusat pembangkit yang menggunakan energi terbarukan.

9. Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD)
Diesel Pusat Listrik Tenaga Diesel (PLTD) berbahan bakar BBM (solar), biasanya digunakan untuk memenuhi kebutuhan listrik dalam jumlah beban kecil, terutama untuk daerah baru yang terpencil atau untuk listrik pedesaan. Di dalam perkembangannya PLTD dapat juga menggunakan bahan bakar gas (BBG).

Listrik

Rating Artikel : 5 Jumlah Voting : 99 Orang

Iman Kepada Qadha dan Qadar

Iman Kepada Qadha dan Qadar
A. Pengertian Qadha dan Qadar
Menurut bahasa qadha memiliki beberapa arti yaitu hukum, ketetapan, perintah, kehendak, pemberitahuan, dan penciptaan. Sedangkan menurut istilah, qadha adalah ketentuan atau ketetapan Allah SWT dari sejak zaman azali tentang segala sesuatu yang berkenaan dengan makhluk-Nya sesuai dengan iradah (kehendak-Nya), meliputi baik dan buruk, hidup dan mati, dan seterusnya.
Menurut bahasa, qadar berarti kepastian, peraturan, dan ukuran. Sedangkan menurut istilah, qadar adalah perwujudan ketetapan (qadha) terhadap segala sesuatu yang berkenaan dengan makhluk-Nya yang telah ada sejak zaman azali sesuai dengan iradah-Nya. Qadar disebut juga dengan takdir Allah SWT yang berlaku bagi semua makhluk hidup, baik yang telah, sedang, maupun akan terjadi.

B. Pengertian Iman Kepada Qada dan Qadar
Beriman kepada qada dan qadar adalah menyakini dengan sepenuh hati adanya ketentuan Allah SWT yang berlaku bagi semua mahluk hidup. Semua itu menjadi bukti kebesaran dan kekuasan Allah SWT. Jadi, segala sesuatu yang terjadi di alam fana ini telah ditetapkan oleh Allah SWT.

C. Dalil – Dalil Tentang Beriman Kepada Qadha dan Qadar
a. Q.S Ar-Ra’d ayat 11 :

لَهُ مُعَقِّبَاتٌ مِنْ بَيْنِ يَدَيْهِ وَمِنْ خَلْفِهِ يَحْفَظُونَهُ مِنْ أَمْرِ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ لا يُغَيِّرُ مَا بِقَوْمٍ حَتَّى يُغَيِّرُوا مَا بِأَنْفُسِهِمْ وَإِذَا أَرَادَ اللَّهُ بِقَوْمٍ سُوءًا فَلا مَرَدَّ لَهُ وَمَا لَهُمْ مِنْ دُونِهِ مِنْ وَالٍ
Artinya : Bagi manusia ada malaikat-malaikat yang selalu mengikutinya bergiliran, di muka dan di belakangnya, mereka menjaganya atas perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap sesuatu kaum, maka tak ada yang dapat menolaknya; dan sekali-kali tak ada pelindung bagi mereka selain Dia.

b. Q.S Al-A’laa ayat 3 :

وَالَّذِي قَدَّرَ فَهَدَىٰ
Artinya :"Dan yang menentukan kadar (masing-masing) dan memberi petunjuk.”

D. Takdir
Takdir adalah ketentuan suatu peristiwa yang terjadi di alam raya ini yang meliputi semua sisi kejadiannya baik itu mengenai kadar atau ukurannya, tempatnya maupun waktunya. Dengan demikian segala sesuatu yang terjadi tentu ada takdirnya, termasuk manusia.
Umat Islam memahami takdir sebagai bagian dari tanda kekuasaan Tuhan yang harus diimani sebagaimana dikenal dalam Rukun Iman. Penjelasan tentang takdir hanya dapat dipelajari dari informasi Tuhan, yaitu informasi Allah melalui Al Quran dan Al Hadits. Secara keilmuan umat Islam dengan sederhana telah mengartikan takdir sebagai segala sesuatu yang sudah terjadi.

E. Takdir Mua’llaq dan Takdir Mubram
a. Takdir mua’llaq
Yaitu takdir yang erat kaitannya dengan ikhtiar manusia. Contohnya seorang siswa bercita-cita ingin menjadi insinyur pertanian. Untuk mencapai cita-citanya itu ia belajar dengan tekun. Akhirnya apa yang ia cita-citakan menjadi kenyataan. Ia menjadi insinyur pertanian.

b. Takdir mubram
Yaitu takdir yang terjadi pada diri manusia dan tidak dapat diusahakan atau tidak dapat di tawar-tawar lagi oleh manusia. adapun salah satu contohnya adalah kematian dan sebagainya.

F. Ikhtiar
Ikhtiar adalah usaha manusia untuk memenuhi kebutuhan dalam hidupnya, baik material, spiritual, kesehatan, dan masa depannya agar tujuan hidupnya selamat sejahtera dunia dan akhirat terpenuhi. Ikhtiar juga dilakukan dengan sungguh-sungguh, sepenuh hati, dan semaksimal mungkin sesuai dengan kemampuan dan keterampilannya. Akan tetapi, usaha kita gagal, hendaknya kita tidak berputus asa. Kita sebaiknya mencoba lagi dengan lebih keras dan tidak berputus asa. Kegagalan dalam suatu usaha, antara lain disebabkan keterbatasan dan kekurangan yang terdapat dalam diri manusia itu sendiri. Apabila gagal dalam suatu usaha, setiap muslim dianjurkan untuk bersabar karena orang yang sabar tidak akan gelisah dan berkeluh kesah atau berputus asa. Agar ikhtiar atau usaha kita dapat berhasil dan sukses, hendaknya melandasi usaha tersebut dengan niat ikhlas untuk mendapat ridha Allah, berdoa dengan senantiasa mengikuti perintah Allah yang diiringi dengan perbuatan baik, bidang usaha yang akan dilakukann harus dikuasai dengan mengadakan penelitian atau riset, selalu berhati-hati mencari teman (mitra) yang mendukung usaha tersebut, serta memunculkan perbaikan-perbaikan dalam manajemen yang professional.

G. Hubungan antara qadha dan qadar dengan ikhtiar
Iman kepada qadha dan qadar artinya percaya dan yakin dengan sepenuh hati bahwa Allah SWT telah menentukan tentang segala sesuatu bagi makhluknya. Berkaitan dengan qadha dan qadar, Rasulullah SAW bersabda yang artinya sebagai berikut yang artinya :
”Sesungguhnya seseorang itu diciptakan dalam perut ibunya selama 40 hari dalam bentuk nuthfah, 40 hari menjadi segumpal darah, 40 hari menjadi segumpal daging, kemudian Allah mengutus malaekat untuk meniupkan ruh ke dalamnya dan menuliskan empat ketentuan, yaitu tentang rezekinya, ajalnya, amal perbuatannya, dan (jalan hidupnya) sengsara atau bahagia.” (HR.Bukhari dan Muslim dari Abdullah bin Mas’ud).
Dari hadits di atas dapat kita ketahui bahwa nasib manusia telah ditentukan Allah sejak sebelum ia dilahirkan. Walaupun setiap manusia telah ditentukan nasibnya, tidak berarti bahwa manusia hanya tinggal diam menunggu nasib tanpa berusaha dan ikhtiar. Manusia tetap berkewajiban untuk berusaha, sebab keberhasilan tidak datang dengan sendirinya.
Janganlah sekali-kali menjadikan takdir itu sebagai alasan untuk malas berusaha dan berbuat kejahatan. Mengenai adanya kewajiban berikhtiar , ditegaskan dalam sebuah kisah. Pada zaman nabi Muhammad SAW pernah terjadi bahwa seorang Arab Badui datang menghadap nabi. Orang itu datang dengan menunggang kuda. Setelah sampai, ia turun dari kudanya dan langsung menghadap nabi, tanpa terlebih dahulu mengikat kudanya. Nabi menegur orang itu, ”Kenapa kuda itu tidak engkau ikat?.” Orang Arab Badui itu menjawab, ”Biarlah, saya bertawakkal kepada Allah”. Nabi pun bersabda, ”Ikatlah kudamu, setelah itu bertawakkalah kepada Allah”.
Dari kisah tersebut jelaslah bahwa walaupun Allah telah menentukan segala sesuatu, namun manusia tetap berkewajiban untuk berikhtiar. Kita tidak mengetahui apa-apa yang akan terjadi pada diri kita, oleh sebab itu kita harus berikhtiar. Jika ingin pandai, hendaklah belajar dengan tekun. Jika ingin kaya, bekerjalah dengan rajin setelah itu berdo’a. Dengan berdo’a kita kembalikan segala urusan kepada Allah kita kepada Allah SWT. Dengan demikian apapun yang terjadi kita dapat menerimanya dengan ridha dan ikhlas.

H. Sunnatullah
Menurut bahasa sunnatullah berasal dari kata sunnah yang bersinonim dengan tariqah yang berarti jalan yang dilalui atau sirah yang berarti jalan hidup. Kemudian, kata tersebut digabung dengan lafal Allah sehingga menjadi kata sunatullah yang berarti ketentuan-ketentuan atau hukum Allah swt. yang berlaku atas segenap alam dan berjalan secara tetap dan teratur.
Sunnatullah terdiri dari dua macam, yaitu :
1. Sunnatullah qauliyah adalah sunnatullah yang berupa wahyu yang tertulis dalam bentuk lembaran atau dibukukan, yaitu Al-Qur’an.
2. Sunnatullah kauniyyah adalah sunnatullah yang tidak tertulis dan berupa kejadian atau fenomena alam. Contohnya, matahari terbit di ufuk timur dan tenggelam di ufuk barat.
Kedua sunatullah tersebut memiliki persamaan, yaitu :
1. Kedua-duanya berasal dari Allah swt.
2. Kedua-duanya dijamin kemutlakannya.
3. Kedua-duanya tidak dapat diubah atau diganti dengan hukum lainnya.

Contohnya adalah hukum yang terdapat dalam Al-Qur’an. Dalam Al-Qur’an dikatakan bahwa barang siapa yang beriman dan beramal saleh, pasti akan mendapat balasan pahala dari Allah swt. Selain memiliki persamaan, keduanya juga mempunyai perbedaan. Sunatullah yang ada di alam, dapat diukur. Lain halnya dengan sunnatullah yang ada dalam AL-Qur’an. Walaupun hal itu pasti terjadi, tetapi tidak diketahui secara pasti kapan waktunya.

I. Tawakal
Tawakal atau tawakkul berarti mewakilkan atau menyerahkan. Dalam agama Islam, tawakal berarti berserah diri sepenuhnya kepada Allah dalam menghadapi atau menunggu hasil suatu pekerjaan, atau menanti akibat dari suatu keadaan.
Imam al-Ghazali merumuskan definisi tawakkal sebagai berikut, "Tawakkal ialah menyandarkan kepada Allah swt tatkala menghadapi suatu kepentingan, bersandar kepada-Nya dalam waktu kesukaran, teguh hati tatkala ditimpa bencana disertai jiwa yang tenang dan hati yang tenteram.
Berdasarkan al-Qur’an Surah at-Talaq ayat 3, Allah swt. akan mencukupkan segala keperluan orang-orang yang bertawakal dan bila dijabarkan orang yang bertawakal akan :

1. Mendapatkan limpahan sifat ‘aziz atau kehormatan dan kemuliaan.
2. Memiliki keberanian dalam menghadapi musibah atau maut.
3. Menghilangkan keluh kesah dan gelisah, serta mendapatkan ketenangan, ketentraman, dan kegembiraan.
4. Mensyukuri karunia Allah swt. serta memiliki kesabaran apabila belum memperolehnya.
5. Memiliki kepercayaan diri dan keberanian dalam menghadapi setiap persoalan.
6. Mendapatkan pertolongan, perlindungan, serta rezeki yang cukup dari Allah swt.
7. Mendapatkan kepercayaan dari orang banyak karena budi pekertinya yang terpuji dan hidupnya yang bermanfaat bagi orang lain.

J. Hikmah Beriman kepada Qada dan qadar
Dengan beriman kepada qadha dan qadar, banyak hikmah yang amat berharga bagi kita dalam menjalani kehidupan dunia dan mempersiapkan diri untuk kehidupan akhirat. Hikmah tersebut antara lain:

a. Melatih diri untuk banyak bersyukur dan bersabar
Orang yang beriman kepada qadha dan qadar, apabila mendapat keberuntungan, maka ia akan bersyukur, karena keberuntungan itu merupakan nikmat Allah yang harus disyukuri. Sebaliknya apabila terkena musibah maka ia akan sabar, karena hal tersebut merupakan ujian.
Firman Allah dalam QS. An-Nahl ayat 53 yang artinya :
“dan apa saja nikmat yang ada pada kamu, maka dari Allah( datangnya), dan bila ditimpa oleh kemudratan, maka hanya kepada-Nya lah kamu meminta pertolongan. ”

b. Menjauhkan diri dari sifat sombong dan putus asa
Orang yang tidak beriman kepada qadha dan qadar, apabila memperoleh keberhasilan, ia menganggap keberhasilan itu adalah semata-mata karena hasil usahanya sendiri. Ia pun merasa dirinya hebat. Apabila ia mengalami kegagalan, ia mudah berkeluh kesah dan berputus asa , karena ia menyadari bahwa kegagalan itu sebenarnya adalah ketentuan Allah.
Firman Allah SWT dalam QS.Yusuf ayat 87 yang artinya :
Hai anak-anakku, pergilah kamu, maka carilah berita tentang Yusuf dan saudaranya dan jangan kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang kafir.

c. Memupuk sifat optimis dan giat bekerja
Manusia tidak mengetahui takdir apa yang terjadi pada dirinya. Semua orang tentu menginginkan bernasib baik dan beruntung. Keberuntungan itu tidak datang begitu saja, tetapi harus diusahakan. Oleh sebab itu, orang yang beriman kepada qadha dan qadar senantiasa optimis dan giat bekerja untuk meraih kebahagiaan dan keberhasilan itu.
Firaman Allah dalam QS Al- Qashas ayat 77 yang artinya :
Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik, kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerusakan di (muka) bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan.

d. Menenangkan jiwa
Orang yang beriman kepada qadha dan qadar senangtiasa mengalami ketenangan jiwa dalam hidupnya, sebab ia selalu merasa senang dengan apa yang ditentukan Allah kepadanya. Jika beruntung atau berhasil, ia bersyukur. Jika terkena musibah atau gagal, ia bersabar dan berusaha lagi.
Firaman Allah dalam QS. Al-Fajr ayat 27-30 yang artinya :
Hai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang tenang lagi diridhai-Nya. Maka masuklah kedalam jamaah hamba-hamba-Ku, dan masuklah kedalam surga-Ku.

Iman Kepada Qadha dan Qadar

Rating Artikel : 5 Jumlah Voting : 99 Orang

Populer

 

Copyright © 2011. Leny Blogs - All Rights Reserved

Proudly powered by Blogger